slot online Panen138 Slot Gacor Panen77 https://www.provigilmate.com/ 388hero mansion77 pasang iklan neo177 PENTASLOT KAIKOSLOT SENOPATI4D NEWGACOR Eslot SlotVip indobet
slot online Slot69 slot online gudang138 slot online slot138 pakar69 tokyo99 koin55 DAGET4 slot

Gundala (2019) 6.15,298

6.15,298
Trailer

Gundala (2019) Sancaka (Muzakki Ramdhan) adalah anak seorang pekerja pabrik miskin yang berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidup. Sancaka muda menunjukkan kecemerlangannya dalam menyentuh produk-produk listrik, namun takut akan petir dan badai yang sepertinya selalu menyerangnya. Ayah Sancaka (Rio Dewanto) dan rekan-rekannya memimpin protes terhadap pemilik pabrik dan menuntut kenaikan gaji. Kelompok tersebut dihadang oleh penjaga bersenjata yang disewa oleh pemilik pabrik, setelah itu protes berubah menjadi anarkis. Pada demonstrasi kedua, ayah Sancaka mengkhianati dan menikam rekannya yang disuap oleh pemilik pabrik dan meninggal di pelukan Sancaka. Sancaka tersambar petir dan mematahkan perisai pasukan saat dia menahannya dan pada saat orang-orang pergi membantunya mereka semua melemparkan diri dan petir menyambar tubuh Sancaka. Setahun kemudian, ibu Sancaka (Marissa Anita) pergi ke kota lain untuk mencari pekerjaan. Dia berjanji untuk kembali keesokan harinya tetapi tidak.

Kejadian ini membuat Sancaka merantau di jalanan Jakarta sendirian dan mengamen untuk mencari nafkah. Setelah dikejar dan dipukuli oleh sekelompok anak jalanan hingga akhirnya diselamatkan oleh seorang kakak jalanan bernama Awang (Faris Fadjar Munggaran). Sancaka tinggal bersama Awang untuk sementara waktu, dan Awang melatihnya untuk menjadi ahli silat. Awang pun berpesan kepada Sancaka untuk tidak mencampuri urusan orang lain jika ingin hidup aman di jalanan. Suatu malam, Sancaka dan Awang berencana pergi ke tenggara dengan kereta yang lewat. Saat kereta api akhirnya lewat, Awang melompat, namun Sancaka tidak bisa naik kereta dan berakhir sendirian lagi.

Tahun-tahun berlalu dan Sancaka (Abimana Aryasatya) yang kini sudah dewasa bekerja sebagai satpam dan mekanik paruh waktu di sebuah perusahaan percetakan. Sebagian besar parlemen korup negara itu dikendalikan oleh Pengkor (Bront Palarae) yang lumpuh dan kejam. Memimpin pasukan yatim piatu yang diangkat menjadi pembunuh, Pengkor memanggilnya sebagai “Ayah”. Pengkor mendapat tentangan dari MP Ridwan Bahri (Lukman Sardi). Pengkor dan anak buahnya melakukan rencana jahat dengan meracuni Cadangan Beras Nasional dengan serum yang menargetkan wanita hamil dan disebarkan untuk mempengaruhi otak janin, mengakibatkan anak yang lahir tidak dapat memilih antara usus untuk membedakan dari yang jahat, dan untuk terganggu oleh moralitas mereka. . Pengkor mengatur agar pemberian racun itu direkam dengan video dan dipublikasikan melalui media. Hal ini menimbulkan histeria massal di masyarakat, yang kemudian memaksa pembuat undang-undang mengeluarkan obat penawar yang sebenarnya belum diuji oleh perusahaan obat dan diformulasikan untuk publik. Perdebatan itu membagi parlemen menjadi dua kubu:
satu, dipimpin oleh Ridwan dan rekan-rekannya di RumahPeace, ingin meloloskan undang-undang pendistribusian penawar, sementara kelompok lain yang dikendalikan oleh Pengkor menentang pendistribusian penawar.

Suatu hari, Sancaka membantu tetangganya Wulan (Tara Basro) melawan preman yang mengganggunya. Para preman membalas dengan menyerangnya pada malam hari saat dia sedang bekerja di pabrik dan mencoba membunuhnya dengan melemparkan Sancaka dari atap pabrik. Saat tubuh Sancaka jatuh ke tanah, petir menyambar tubuhnya dan menghidupkannya kembali, memberinya kekuatan super.

Wulan memimpin sekelompok pedagang pasar untuk memberontak melawan preman yang melecehkan mereka. Suatu hari Sancaka kebetulan sedang berada di pasar dan berkelahi dan akhirnya menghajar 30 preman dengan kesaktiannya. Wulan meminta Sancaka untuk bergabung dengan rombongan untuk mendapatkan pasar. Namun, Sancaka menolak dengan alasan masih belum yakin bahwa dirinya adalah pahlawan yang mereka butuhkan.